Kalo Lagi Liburan, Kayanya Kamu Harus Hati-hati Dengan Bahasa Homonin Daerah Ini Deh

Nyoman, pemuda asli Bali, lagi travelling di Bandung. Dia pengen mendatangi situs-situs wisata alam terkenal yang ada di kota kembang itu. Selagi travelling, Nyoman nginep di rumah Bekti, temen SMA-nya. Suatu malem, mereka berdua ngopi bareng di teras rumah Bekti.

Image result for CULTURE INDONESIA

“Bek, bahasa Sunda panas apa?” tanya Nyoman. Selagi jalan-jalan di Bandung, Bekti berpikir nggak ada salahnya belajar sedikit bahasa Sunda.

“Hareudang,” jawab Bekti.

Nyoman lalu niup-niup kopinya sambil bilang, “Kopinya hareudang pisan!”

Bekti bingung. Dalam bahasa Sunda, hareudang emang punya arti panas, tapi lebih spesifik buat udara. Hareudang nggak bisa dipake buat makanan, minuman, atau suhu tubuh.

Pernah nggak ngalamin pengalaman kayak Bekti dan Nyoman?

 

Ketika kita travelling ke luar kota, luar provinsi, apalagi luar pulau, pasti kita kepo sama bahasa asli penduduk setempatnya. Apalagi kalo kita berkunjung ke lokasi-lokasi wisata alam yang kentel sama budaya setempat. Ternyata ada lho orang yang nggak lancar ngomong bahasa Indonesia karena bahasa sehari-harinya pake bahasa daerah setempat.

Kita ngerangkum 15 homonim yang punya arti berbeda tergantung di mana bahasa itu dipake. Homonim adalah sebutan buat kata yang memiliki kesamaan penulisan dan pengucapan tapi punya makna yang berbeda.

  • Cicing (Sunda – Bali). Buat yang tinggal di daerah Sunda, hati-hati ngomong cicing di depan umum kalo lagi liburan ke Bali. Kalo di bahasa Sunda cicing artinya diam, dalam bahasa Bali cicing artinya anjing.
  • Gedang (Sunda – Jawa). Sama-sama buah, tapi beda spesies. Kalo di daerah tempat tinggalmu berbahasa Jawa, hati-hati salah beli buah kalo lagi liburan ke Bandung. Dalam bahasa Jawa gedang artinya pisang, sedangkan dalam bahasa Sunda berarti papaya.
  • Cokot (Sunda – Bali – Jawa). Kata cokot punya makna berbeda dalam bahasa Sunda, Bali, dan Jawa. Dalam bahasa Sunda, cokot artinya ambil. Dalam bahasa Bali, cokot artinya pegang. Nah, kalo dalam bahasa Jawa artinya gigit. Orang Sunda dan Bali hati-hati nyebut cokot di daerah berbahasa Jawa, ya.
  • Urang (Sunda – Jawa). Dalam bahasa Sunda, urang adalah kata ganti orang pertama tunggal atau jamak. Urang bisa berarti aku atau kami, tergantung konteks kalimatnya. Sementara itu, dalam bahasa Jawa, urang artinya udang.
  • Kasep (Sunda – Jawa). Di daerah Sunda, dibilang kasep adalah sebuah kebanggaan. Soalnya, kasep artinya ganteng atau tampan. Tapi, kalo di daerah berbahasa Jawa, kasep artinya basi atau terlanjur.
  • Kenyang (Bali – Jawa – Indonesia). Kenyang adalah bahasa Jawa yang juga diserap ke bahasa Indonesia, artinya perut penuh setelah makan. Tapi, kalo kita liburan ke Bali, jangan kenceng-kenceng ngomong kenyang di depan umum. Di Bali kenyang punya arti vulgar, yaitu kondisi ereksi alat vital laki-laki.
  • Pipis (Bali – Jawa – Indonesia). Di bali, pipis bisa dipake buat beli barang di pasar. Pipis adalah kata dalam bahasa Jawa yang sering dipake dalam bahasa tutur Indonesia yang artinya buang air kecil. Di Bali, pipis artinya uang.
  • Jangan (Bali – Jawa – Indonesia). Di bali, jangan bisa dimakan pake nasi dan lauk-pauk. Jangan dalam bahasa Jawa dan Indonesia dipake di kalimat larangan. Tapi, di Bali, jangan artinya sayur.
  • Lawang (Jawa – Sunda – Palembang). Buat orang Jawa dan Sunda, hati-hati ngomong lawang kalo lagi main ke Palembang. Di daerah berbahasa Jawa dan Sunda, lawang artinya pintu. Tapi, di Palembang, lawang artinya gila.
  • Liang (Bali – Jawa – Sunda). Di Bali, orang yang isi hatinya lagi berbunga-bunga disebut liang. Liang dalam bahasa Indonesia artinya riang atau gembira. Jauh banget sama arti liang dalam Jawa dan Sunda yang artinya lubang.
  • Bujur (Batak Karo – Sunda). Kalo kamu asli Medan dan kuliah di Bandung, hati-hati kalo ngomong bujur. Pelan-pelan aja ngomong bujur ke temen yang juga ngerti bahasa Batak. Dalam bahasa Batak Karo, bujur artinya terima kasih. Di bahasa Sunda, bujur artinya pantat.
  • Gandeng (Sunda – Indonesia). Buat marahin orang yang berisik, bahasa Sunda pake kata gandeng yang artinya berisik. Beda banget sama gandeng dalam bahasa Indonesia yang artinya saling berhubungan.
  • Tulang (Batak Toba – Indonesia). Di daerah berbahasa Batak Toba, tulang nggak boleh dikasih ke anjing atau kucing buat dimakan. Soalnya, dalam bahasa Batak tulang artinya paman atau om.
  • Beli (Bali – Indonesia). Kita sering denger penjual nawarin dagangannya sambil teriak, “Beli Pak, beli Bu!”. Di Bali nggak akan ada pedagang kayak gitu. Soalnya, kalo di Bali, beli artinya kakak laki-laki.
  • Kenceng (Bali – Indonesia). Di bahasa Indonesia, kenceng adalah bahasa tutur dari kencang. Tapi, hati-hati kalo lagi liburan ke Bali dan nanya petunjuk jalan ke warga setempat. Kalo dia bilang kenceng, dia nggak bermaksud ngarahin kita buat mempercepat laju kendaraan. Di Bali kenceng artinya lurus.

 

 

 

 

Sumber: (http://www.gogirl.id)

Post Author: SKteam